ForKot Dorong Perusahaan Gresik Ramah Lingkungan, Masyarakat Tidak Bakar Sampah

GRESIK,1minute.id – Lembaga swadaya masyarakat, Forum Kota (Forkot) Gresik menggelar dialog mengkaji terkait perubahan iklim di Balai Nelayan Pasusukan, Jalan RE Martadinata, Kelurahan Lumpur, Kecamatan/Kabupaten Gresik.

Dialog bertajuk ‘Mari Berkontribusi Menanggulangi Perubahan Iklim’ itu mengundang dua tokoh sebagai narasumber, yakni Anggota DPRD Gresik Musa dan Dosen Universitas Muhammadiyah Gresik (UMG) Prof. Purwo Sudirjo. 

Dalam paparannya, Purwo Sudirjo mengatakan, perubahan iklim terjadi karena dampak gas emisi gas sisa pembakaran serta efek rumah kaca yang berlebihan. Sehingga tanpa disadari akan menyebabkan kerusakan lapisan ozon dan pemanasan global, dimana suhu bumi akan naik signifikan. “Pemanasan global disebabkan karena pemakaian gas, naik ke atas lalu bertemu dengan lapisan ozon, akibatnya ozon rusak dan berlubang,”ujarnya. 

Purwo menerangkan, risiko pemanasan global akibat perubahan iklim juga akan dirasakan oleh berbagai sektor termasuk pertanian. Karena itu, dibutuhkan kepedulian bersama terhadap lingkungan serta pengelolaan limbah hingga membangun koridor hijau. “Karena kerugian perubahan iklim juga akan dirasakan oleh para petani akibat cuaca tidak menentu, karena itu dibutuhkan kepedulian generasi muda terhadap lingkungan, sehingga bisa mengurangi kondisi buruk yang ada saat ini,” terang dia.

Selain itu, pola pengelolaan limbah rumah tangga juga sangat penting. Mengingat, meningkatnya aktivitas kehidupan manusia sehari-hari juga pasti berpengaruh terhadap produksi limbah rumah tangga, seperti limbah popok dan plastik.

“Karena banyaknya sampah plastik di sekeliling kita juga menjadi problem tersendiri dan harus ada penanganan. Sebab jika ditimbun akan berdampak terhadap pencemaran sumber-sumber air. Maka dari itu, air yang bening belum tentu layak dikonsumsi,”katanya. 

Peserta dialog lesehan ini perwakilan dari Persatuan Anak Lumpur (PAL), Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Gresik, Ikatan Pelajar Putra – Putri Nahdlatul Ulama (IPNU-IPPNU), dan Gerakan Pemuda Nusantara (Genpatra), Pemuda Pancasila (PP).

Kemudian Masyarakat Gresik Peduli Kemanusiaan (MGPK), Lembaga Avicenna for Good Goverment and Public Policy, Pengurus Cabang Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PC PMII) Gresik, serta sejumlah nelayan Kelurahan Lumpur.

Sementara itu, anggota DPRD Gresik Musa setali tiga uang dengan Prof.Purwo Sudirjo. Musa mengatakan risiko perubahan iklim harus diantisipasi oleh semua pihak, karena sangat berbahaya dan berdampak terhadap lingkungan maupun berbagai sektor khususnya pertanian. Apalagi, Kabupaten Gresik merupakan wilayah dengan basis industri. 

“Bila perlu perusahaan harus dipaksa melalui kampanye lingkungan, karena saya melihat pemerintah daerah melalui dinas lingkungan hidup (DLH) juga kinerja yang dilakukan masih bersifat rutinitas, sehingga penanggulangan terhadap perubahan iklim ini sangat kecil,” bebernya.

Politisi asal Nasdem itu menuturkan, faktor penyebab perubahan iklim yang paling utama adalah penggunaan energi. Perusahaan-perusahaan berbasis energi menjadi penyumbang terbesar perubahan iklim. Selain itu, bahan kimia yang digunakan oleh industri juga sangat berpengaruh. “Selain itu juga karena pembakaran sampah. Hasil riset kebanyakan dari kita adalah membakar 20 persen sampah yang tiap hari diproduksi dibakar,”ucapnya. (yad)

ForKot Dorong Perusahaan Gresik Ramah Lingkungan, Masyarakat Tidak Bakar Sampah Selengkapnya

Besok, PPKM Berakhir, Pemerintah Belum Putuskan Diperpanjang atau Opsi Lain

GRESIK,1minute.id – Masa pemberlakuan penbatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Darurat berakhir Selasa besok, 20 Juli 2021.
Forum Kota (ForKot), organisasi lembaga swadaya di Kota Santri menolak PPKM Darurat diperpanjang. Puluhan aktivis itu menyampaikan aspirasi ke kantor Bupati Gresik pada Senin,19 Juli 2021.

Tidak ada orasi dalam aksi damai ini.  Para aktivis datang kemudian berjalan kaki menuju tempat pertemuan di Dhurung Bawean di Komplek Kantor Bupati Gresik di Jalan DR Wahidin Sudirohusodo, Kecamatan Kebomas, Gresik.

Bupati Fandi Akhmad Yani dan Kabag Ops Polres Gresik Kompol Zainul Arifin menunggu kedatangan para aktivis dibawa komando Haris Sofwanul Faqih itu. Dialog cukup cair.  
Koordinator aksi Haris Sofwanul Faqih terlebih dulu menyampaikan uneg-uneg terkait kebijakan PPKM Darurat yang dimulai Sabtu, 3 Juli 2021 dan akan berakhir pada Selasa besok, 20 Juli 2021 itu. 

Haris Sofwanul Faqih menyatakan pihaknya menolak perpanjangan PPKM Darurat di Gresik. Karena sejumlah kebijakan pemerintah selama PPKM Darurat banyak menuai keluhan masyarakat. “PPKM Darurat belum efektif untuk mencegah persoalan penularan Covid-19. Malah muncul persoalan baru yakni masalah sosial dan ekonomi. Sehingga harapan kami, Bupati Gresik yang terlahir dari spirit muda. Bisa memahami bahwa PPKM Darurat hari ini tidak perlu di Kabupaten Gresik,”kata Bogel-sapaan akrab-Haris Sofwanul Faqih.

PENYEKATAN : Petugas Gabungan melakukan penyekatan di ruas Jalan DR Wahidin Sudirohusodo, depan Pos Polisi Randuagung, Kebomas pada Senin malam, 19 Juli 2021 ( Foto : Chusnul Cahyadi/1minute.id)

Ia juga menyoroti banyaknya praktik penegakan aturan PPKM Darurat di lapangan. Cenderung memojokkan rakyat kecil. Akibatnya, masyarakat kecil lah yang paling terdampak. “Sering kali di lapangan rakyat bekerja mencari uang lagi-lagi menjadi kambing hitam pelanggaran aturan. Sehingga dampak PPKM Darurat ini sangat terasa bagi rakyat kecil,”tandasnya.

Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani menyampaikan bahwa PPKM Darurat merupakan produk kebijakan pemerintah pusat. Untuk itu, pemerintah daerah sebagai pelaksana terus meningkatkan inovasi dan fasilitas. Tujuannya adalah memberikan bantalan sosial dengan sasaran warga Isolasi mandiri (Isoman) dan warga terdampak Covid-19.

“Kami sampaikan bahwa pemerintah tidak diam dan terus berinovasi. Karena PPKM Darurat ini adalah produk pusat. Untuk itu kita dirikan posko-posko. Tujuannya adalah sebagai bantalan sosial terutama bagi warga Isoman dan warga terdampak Covid-19. Seperti pemilik warung, PKL dan sopir angkot dan lainnya bisa kita bantu memberikan stimulus berupa sembako dan lain sebagainya,”terangnya.

Gus Yani- panggilan akrab- Bupati Fandi Akhmad Yani juga meminta seluruh pihak bisa saling memahami kondisi pandemi saat ini. Mengingat, di sektor-sektor lain pun juga mengalami hal serupa. Namun jika seluruh persoalan harus tersikapi dengan pikiran jernih maka akan terselesaikan dengan baik. 

“Kita harus saling mengerti dalam keadaan yang sangat sulit ini. Nakes juga mengalami keadaan yang sama. Jenuh payah berat, tetapi ketika kita bisa duduk bersama dengan pikiran jernih. Kita pecahkan apa yang menjadi persoalan baik sektor ekonomi maupun sektor kesehatan atau medis,”bebernya.

Kendati demikian, Bupati tetap akan menyampaikan ke pemerintah pusat terkait tuntutan para aktivis ini. Termasuk menyampaikan progres peningkatan fasilitas dan pelayanan dari hulu ke hilir selama PPKM Darurat berlaku di Kota Santri-sebutan lain-Kabupaten Gresik. 

Sementara itu, hingga pukul 21.30 pemerintah belum memutuskan memperpanjang PPKM Darurat atau memiliki opsi lain untuk mengerem laju penularan corona di Indonesia. (yad) 

Besok, PPKM Berakhir, Pemerintah Belum Putuskan Diperpanjang atau Opsi Lain Selengkapnya